Huawei Mate 40 Pro adalah ponsel terbaik untuk mengambil foto selfie [Ulasan]

Review kamera depan Huawei Mate 40 Pro, oleh DxOMark

Tak lama setelah seri Mate 40 Huawei diluncurkan, sesuatu yang terjadi pada 22 Oktober, kami ulas review kamera belakang yang diposting DxOMark tentang itu Mate 40 Pro. Platform pengujian menilai ponsel ini sebagai nomor 1 dalam peringkatnya, menjadi salah satu yang menawarkan hasil foto terbaik di sebagian besar analisis dan pengujian kameranya.

Huawei, dengan smartphone ini, sekali lagi menunjukkan bahwa itu adalah salah satu perusahaan yang menawarkan bagian terbaik dalam kisaran high-end-nya.

Inilah yang dikatakan DxOMark tentang kamera depan Huawei Mate 40 Pro

Dengan skor keseluruhan 104 di bagian kamera selfie, el Huawei Mate 40 Pro adalah nomor satu baru di peringkat DxOMark, mengalahkan pendamping stabilnya P40 Pro dengan satu poin dan Asus ZenFone 7 Pro dengan tiga poin. Itu juga mencapai sub-skor foto tertinggi hingga saat ini, dengan 110 poin. Skor luar biasa ini didasarkan pada kinerja terdepan di kelasnya pada banyak atribut dan sangat sedikit cacat yang terlihat jelas.

Hasil uji kamera Huawei Mate 40 Pro di DxOMark

Hasil uji kamera Huawei Mate 40 Pro di DxOMark

Dalam pengujian yang dilakukan oleh tim DxOMark, kamera depan menawarkan eksposur wajah yang baik bahkan dalam tingkat cahaya rendah dan juga menawarkan jangkauan dinamis yang luas, yang bermanfaat dalam situasi pencahayaan pijar. Yang terakhir ini juga sangat berguna dalam situasi cahaya latar, di mana latar belakang lebih cerah daripada subjek, dan dalam pemandangan kontras tinggi lainnya.

Di sisi lain, ditentukan bahwa warna yang diperoleh dengan sensor utama, yaitu 13 MP dan disertai lensa ToF, menyenangkan dan direproduksi dengan sangat baik, dengan white balance yang bagus dalam kondisi cahaya redup. Namun, dalam kondisi lain mungkin ada beberapa perubahan pada white balance dan warna kulit.

Kamera depan Mate 40 Pro hadir dengan solusi fokus tetap yang sangat sederhana, tetapi masih memiliki skor fokus yang sangat tinggi dalam pengujian yang dilakukan. Depth of field yang sangat lebar berarti bahwa subjek berada dalam fokus yang baik dalam bidikan close-up dan saat ditangkap pada jarak sejajar. Namun, detailnya sedikit lebih rendah pada jarak 120 cm dari selfie stick, serta pada subjek yang berada pada jarak yang lebih jauh dari kamera dan di latar belakang, jelas DxOMark dalam ulasannya.

Ada juga pengurangan detail dalam kondisi minim cahaya, namun kamera depan masih bertahan cukup baik dalam kondisi minim cahaya. Sisi positifnya, noise gambar terkendali dengan sangat baik di semua kondisi pemotretanNamun, dalam cahaya redup, P40 Pro menghasilkan noise yang sedikit lebih sedikit dibandingkan Mate 40 Pro yang baru.

Dalam kondisi yang sangat gelap, Anda dapat menggunakan flash layar Mate 40 Pro, yang memberikan eksposur yang baik, tetapi gambar flash menunjukkan beberapa vignetting dan white balance dapat sedikit goyah saat memotret dengan flash. Penguji DxOMark juga mengamati beberapa artefak gambar dalam bidikan biasa, termasuk artefak rendering wajah, ketidakstabilan anamorfosis, dan kuantifikasi warna.

Dalam mode potret, kameranya mampu membuat gambar orang dengan efek bokeh tersimulasi yang bagus dan latar belakang buram. Namun, meskipun memiliki sensor kedalaman waktu penerbangan khusus, kesalahan estimasi kedalaman cukup sering terjadi di sepanjang tepi subjek depan. Jadi, setidaknya di bawah pengawasan ketat, jelas bahwa efeknya adalah simulasi komputer daripada sesuatu yang nyata.

Bagaimana video direkam dengan kamera depan?

Diuji pada resolusi 4K dan 30 frame per detik (fps), Huawei Mate 40 Pro juga menonjol dalam pengujian video yang dilakukan dan, dengan 96 poin, menyamai skor pemimpin saat ini dalam kategori ini, yaitu Asus ZenFone. 7 Pro.

Klip video selfie menunjukkan eksposur wajah yang baik di sebagian besar kondisi dan warna yang menyenangkan dengan white balance yang akurat. Kamera merekam detail yang bagus baik dalam cahaya luar ruangan yang terang maupun pencahayaan dalam ruangan yang khas. Namun, ada beberapa kehilangan detail dalam cahaya redup. Noise terlihat pada klip video di dalam ruangan dan dalam cahaya redup. Pada gilirannya, seperti dalam mode gambar diam, bidang kedalaman lebar lensa membantu subjek tetap fokus pada berbagai jarak.

DxOMark juga mengamati beberapa artefak video, misalnya kuantisasi warna dalam cahaya redup dan beberapa artefak tekstur bergerak, tetapi stabilisasi video kamera bekerja dengan sangat efektif, menjaga agar tetap stabil saat memegang ponsel di tangan Anda, atau berjalan saat merekam. Singkatnya, kami menghadapi salah satu kamera depan terbaik untuk direkam.


Isi artikel mengikuti prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan kesalahan, klik di sini.

Jadilah yang pertama mengomentari

tinggalkan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

*

*

  1. Bertanggung jawab atas data: Actualidad Blog
  2. Tujuan data: Mengontrol SPAM, manajemen komentar.
  3. Legitimasi: Persetujuan Anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan dikomunikasikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Basis data dihosting oleh Occentus Networks (UE)
  6. Hak: Anda dapat membatasi, memulihkan, dan menghapus informasi Anda kapan saja.

bool (benar)