Kami mengobrol dengan Jia Wei, direktur pemasaran ZTE Spanyol

ZTE membawa beberapa berita yang sangat menarik ke MWC. Saya berbicara di satu sisi ZTE Blade V8, telepon itu kami menganalisis pada saat itu dan itu membuat kami merasa sangat baik dan di sisi lain ZTE Gibabit, prototipe yang menonjol karena konektivitas 5G-nya.

Sekarang kami membawakan Anda a wawancara yang kami lakukan dengan Yia Wei, Direktur Pemasaran di ZTE Spanyol tempat kami meninjau status merek saat ini secara global.

ZTE terus berkembang di Spanyol

Logo ZTE di MWC 2017

Setelah berbicara dengan Yia, beberapa hal menjadi jelas bagiku. Di satu sisi, fakta bahwa ZTE telah mengambil lompatan kualitas yang mengejutkan selama beberapa tahun terakhir, dengan lini AXON sebagai tolok ukur dan terutama model terbarunya, ZTE Axon 7, ponsel yang Saya menyukainya ketika saya memiliki kesempatan untuk menganalisis untuk kualitas suaranya yang luar biasa.

Dan di sisi lain, komitmen pabrikan ke pasar kelas menengah, seperti yang bisa kita lihat dengan ZTE Blade V8 yang baru-baru ini dihadirkan. Kisaran ini sudah jenuh dengan ponsel dan ide untuk mencoba membedakan dirinya dengan kamera yang memungkinkan Anda mengambil foto tiga dimensi, ditambah fakta bahwa kotak menjadi kacamata VR adalah nilai tambah yang harus diperhitungkan.

ZTE tidak lagi merek pigeonholed di entry range - media dengan garis terminal yang sangat khas karena bodinya terbuat dari polikarbonat dan perangkat keras yang tidak dapat bersaing dengan ponsel paling mutakhir.

Padahal memang begitu pada saat itu ZTE menjadi patokan di pasar iniDengan permata sejati seperti ZTE Skate, smartphone Android pertama untuk ratusan ribu pengguna, semakin banyak pabrikan telah memutuskan untuk bertaruh pada kelas menengah untuk menawarkan terminal yang lebih dan lebih lengkap dengan harga knockdown.

Pabrikan Asia mempertahankan komitmennya untuk pasar ini, tetapi telah menunjukkan bahwa ia dapat bersaing langsung dengan pabrikan besar di divisi pertama telepon seluler. Kami melihat ini dalam pertumbuhan perusahaan, yang menjual kira-kira tiga kali lipat lebih banyak dari sebelumnya secara global. Sosok untuk diperhitungkan.

Kami ingin memiliki unit operasional Gigabit ZTE, smartphone pertama dengan teknologi LTE, tetapi dengan prototipe ini raksasa Asia juga memperjelas dalam edisi terakhir MWC: ZTE akan menjadi salah satu pabrikan pertama atau bahkan yang pertama menawarkan ponsel dengan koneksi internet terbaik.


Isi artikel mengikuti prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan kesalahan, klik di sini.

Jadilah yang pertama mengomentari

tinggalkan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai dengan *

*

*

  1. Bertanggung jawab atas data: Actualidad Blog
  2. Tujuan data: Mengontrol SPAM, manajemen komentar.
  3. Legitimasi: Persetujuan Anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan dikomunikasikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Basis data dihosting oleh Occentus Networks (UE)
  6. Hak: Anda dapat membatasi, memulihkan, dan menghapus informasi Anda kapan saja.