Cara menghapus aplikasi yang sudah diinstal sebelumnya di Android

Aplikasi Android

Hapus aplikasi pra-instal di Android, dikenal sebagai bloatware, selalu (dan sayangnya, akan terus menjadi) masalah yang untuk saat ini tidak ada pabrikan yang mau sepenuhnya diberantas dari terminalnya. Untungnya, operator telah meninggalkan praktik kebencian ini bertahun-tahun yang lalu dan hari ini kami hanya harus bertarung dengan perangkat lunak pabrikan.

Tapi, kami tidak hanya menemui masalah itu di Android, tapi itu juga hadir di iOS, karena Apple juga bersikeras untuk terus memasukkan aplikasi yang praktis tidak ada yang menggunakan seperti aplikasi Mail untuk surat, Catatan Suara, Kompas, Pasar Saham ... Tentu saja, solusi untuk menghilangkan (tidak benar-benar menghilangkan) aplikasi lebih sederhana dari pada Android.

Ketika kita berbicara tentang bloatware atau perangkat lunak pra-instal yang banyak pengguna tidak menggunakannya, kita tidak hanya harus berbicara tentang aplikasi yang dipasang oleh produsen, tetapi juga, kita juga harus berbicara tentang todas dan masing-masing aplikasi yang dipasang Google dengan tali sepatu di setiap smartphone yang menjangkau pasar dengan Android.

Hapus aplikasi pra-instal di Android dengan ADB

Selama beberapa tahun, sebagian besar pabrikan telah mencegah pengguna mengakses sistem untuk membuat perubahan untuk menginstal ROM kustom ... Untungnya, tidak memiliki izin root ke terminal bukanlah masalah, karena kami memiliki metode lain yang memungkinkan kami melakukan fungsi yang sama: hapus instalan aplikasi pra-instal di terminal kami.

Kita hanya membutuhkan aplikasi pengembang Google ADB, sebuah aplikasi yang, melalui perintah terminal sederhana, memungkinkan kita untuk menghilangkan setiap aplikasi yang tidak ingin kita lihat di perangkat kita. Untuk menghapus aplikasi pra-instal tanpa meninggalkan jejak di perangkat Android kita, kita harus melakukannya lakukan 4 langkah yang saya detail di bawah ini:

Aktifkan opsi pengembang

aktifkan opsi pengembang

Hal pertama yang harus kita lakukan adalah aktifkan opsi pengembang, karena tanpa ini diaktifkan, kami tidak akan dapat melakukan langkah berikutnya di mana kami harus mengaktifkan mode debugging USB.

Untuk mengaktifkan opsi pengembang di Android, kita harus mengakses menu tempat nomor build versi Android kami. Informasi ini biasanya terdapat dalam menu Sistem atau Informasi di telepon.

Jika Anda tidak dapat menemukan opsi ini di menu, Anda bisa temukan melalui kotak pencarian ditemukan di bagian atas menu Pengaturan, dengan istilah "kompilasi" tanpa tanda kutip.

Aktifkan mode debugging USB

Mode debugging USB

Langkah kedua yang harus kita lakukan adalah aktifkan mode debugging USB, mode yang memungkinkan kita memperoleh akses melalui USB ke terminal. Tanpa langkah ini, aplikasi yang akan kita gunakan tidak akan pernah bisa berkomunikasi dengan perangkat.

Untuk mengaktifkan mode debugging USB, kami mengakses file Opsi pengembang tersedia dalam menu Sistem, kami mencari bagian Debugging dan mengaktifkan sakelar Debugging USB.

Unduh aplikasi ADB

Pada langkah selanjutnya, kita harus mengunduh aplikasi ADB dari ini link dan klik Cara Mengunduh Alat Platform SDK ayat Windows / iPhone o Linux tergantung sistem operasi yang kita gunakan. Setelah diunduh, kami mengekstrak file (tidak ada yang harus diinstal).

Hapus aplikasi

Hal pertama yang harus kita lakukan, setelah melakukan semua langkah yang dijelaskan di atas, adalah hubungkan perangkat kami ke komputer. Pada saat itu, sebuah pesan akan ditampilkan di layar yang mengundang kami untuk Izinkan debugging USB dengan kunci RSA. Proses ini berfungsi untuk memastikan bahwa kita memiliki akses ke perangkat, bahwa perangkat tersebut benar-benar milik kita.

Selanjutnya, kami membuka jendela perintah sistem operasi kami dan mengakses jalur tempat kami mengunduh ADB untuk memulai proses yang memungkinkan kami hapus aplikasi root dari perangkat kami tanpa meninggalkan jejak apa pun.

Hapus aplikasi dengan adb

Lalu kami menulis di baris perintahs "adb shell pm list packages" tanpa tanda kutip untuk menampilkan daftar semua aplikasi yang diinstal di komputer kita.

Hapus aplikasi dengan adb

Setelah kami menemukan nama aplikasi yang ingin kami hapus, kami menulis "adb shell pm uninstall -k –user 0 package-name" tanpa tanda kutip. Kita harus ganti nama-paket dengan nama aplikasi yang ingin kita copot pemasangannya, yang dalam hal ini adalah flipboard.boxer.app.

Hapus aplikasi pra-instal di Android dengan AppControl

Pilihan yang lebih sederhana, yang hanya tersedia untuk Windows, adalah dengan menggunakan aplikasi ADB App Control, sebuah aplikasi yang rganti antarmuka perintah dengan salah satu jendela, di mana kami dapat dengan cepat memilih aplikasi yang ingin kami hapus dari perangkat kami.

Untuk menggunakan aplikasi ini, kita harus terlebih dahulu Aktifkan opsi pengembang y Aktifkan mode debugging USB, seperti yang telah kami jelaskan di bagian sebelumnya.

aktifkan opsi pengembang

Aktifkan opsi pengembang

Untuk mengaktifkan opsi pengembang di Android, kita harus mengakses menu tempat nomor build (di dalam menu Sistem / Informasi telepon) versi Android kami dan tekan beberapa kali hingga sebuah pesan mengonfirmasi bahwa kami telah mengaktifkan opsi untuk pengembang dengan benar.

Mode debugging USB

Untuk mengaktifkan mode debugging USB, kami mengakses file Opsi pengembang tersedia dalam menu Sistem, kami mencari bagian Debugging dan mengaktifkan sakelar Debugging USB.

Setelah kami mengaktifkan opsi ini, kami mengunduh aplikasi Kontrol Aplikasi ADB, sebuah aplikasi untuk saat ini hanya tersedia untuk WindowsOleh karena itu, Anda tidak menggunakan sistem operasi ini, Anda harus menggunakan metode baris perintah yang dijelaskan di bagian sebelumnya.

Setelah kami mengunduh aplikasi, hubungkan perangkat Android kami ke PC dan kami menjalankannya. Aplikasi Kontrol Aplikasi ADB dapat dieksekusi dan menyertakan semua file yang diperlukan agar berfungsi, sehingga tidak akan diinstal di komputer kita.

Saat Anda memulainya untuk pertama kali, akan mengunduh serangkaian file dan ikon aplikasi untuk menampilkan informasi dengan cara yang lebih grafis dan rinci.

Aplikasi akan menampilkan menu dalam bahasa Inggris, bahasa yang dapat kita ubah dari atas aplikasi, klik pada huruf ES untuk menampilkan semua bahasa yang tersedia, di antaranya Spanyol disertakan, seperti yang bisa kita lihat pada gambar berikut.

Kontrol aplikasi, hapus instalan aplikasi yang sudah diinstal sebelumnya

Untuk menghapus aplikasi dari perangkat kami, kami hanya perlu menggulir melalui jendela tempat semua aplikasi di perangkat kami ditampilkan, pilih mereka dan pergi ke kolom kanan.

Kontrol aplikasi, hapus instalan aplikasi yang sudah diinstal sebelumnya

Di kolom ini, kami memilih Copot pemasangan di kotak opsi, kami hapus centang opsi Simpan data dan cache (untuk menghapus semua data dari aplikasi) dan klik Uninstall.

Kontrol aplikasi, hapus instalan aplikasi yang sudah diinstal sebelumnya

Sebuah pesan akan ditampilkan memberi tahu kami bahwa jika kami menghapus aplikasi apa pun dari sistem, kami mungkin terpaksa memulihkan perangkat dari awal, yang berarti kehilangan setiap data yang telah kami simpan. Klik Ya.

Kontrol aplikasi, hapus instalan aplikasi yang sudah diinstal sebelumnya

Jika kita ingin memulihkan aplikasi tersebut setelah dihapus, aplikasi tersebut mengundang kita untuk melakukannya salinan keamanan. Dianjurkan tetapi tidak wajib.

Kontrol aplikasi, hapus instalan aplikasi yang sudah diinstal sebelumnya

Setelah Anda sepenuhnya menghapus aplikasi, pesan konfigurasi akan ditampilkan di aplikasi.

Nonaktifkan aplikasi di Android tanpa mencopotnya

Nonaktifkan aplikasi di Android

Inilah prosesnya lebih mudah saat menghapus aplikasi dari sistem kami, tetapi meninggalkan jejak, sehingga kita dapat menemukan jalan pintas ke aplikasi yang kita hapus dari komputer kita saat kita menggunakan terminal kita, jalan pintas yang mengundang kita untuk menginstal aplikasi itu lagi.

Meskipun ini adalah pilihan paling sederhana, ia meninggalkan jejak itu kita dapat dengan mudah menemukannyaOleh karena itu, ini adalah opsi pertama yang tersedia karena kesederhanaannya tetapi paling tidak disarankan jika kita ingin sepenuhnya melupakan aplikasi yang dipasang oleh pabrikan di semua perangkat mereka.

Untuk menonaktifkan aplikasi di Android, kita harus mengakses pengaturan perangkat kita, klik aplikasi dan pilih aplikasi yang ingin kita nonaktifkan. Dalam opsi aplikasi opsi Copot / Nonaktifkan.

Jika opsi Nonaktifkan berwarna abu-abu, ini tidak tersedia, jadi satu-satunya pilihan untuk menonaktifkannya adalah dengan menggunakan aplikasi ADB baik melalui baris perintah (tersedia di Windows, macOS dan Linux) atau dengan aplikasi ADB AppControl, sebuah aplikasi yang hanya tersedia untuk Windows.

Untuk memperhitungkan

Semua metode yang telah saya tunjukkan kepada Anda dalam artikel ini, memungkinkan kami untuk menghapus aplikasi secara total atau sebagian dari perangkat kami, aplikasi itu Mereka akan tersedia lagi jika kami memulihkan perangkat kami.

Ini karena saat proses dilakukan, sistem mengembalikan ROM yang telah disimpannya dengan versi terbaru dari sistem operasi kecuali kami memulihkan versi sistem operasi sebelumnya dari ROM pabrikan sendiri.

Satu-satunya cara untuk dapat menghilangkan aplikasi pra-instal selamanya di perangkat seluler kami adalah seperti sebelumnya, dengan mengubah ROM perangkat, sesuatu yang, karena keterbatasan produsen, kita tidak bisa melakukannya dengan cara apapun, setidaknya di perangkat terbaru.

Dengan menggunakan ROM yang berbeda dari yang ditawarkan oleh pabrikan, itu hanya mencakup aplikasi yang telah disertakan pembuatnya. Jika Anda memiliki perangkat yang berumur beberapa tahun dan Anda ingin memberinya kesempatan kedua, menghapus aplikasi yang sudah diinstal sebelumnya bukanlah solusi yang Anda cari, karena yang Anda butuhkan adalah instal ROM yang cocok dengan perangkat keras Anda dengan sempurna.


Isi artikel mengikuti prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan kesalahan, klik di sini.

Jadilah yang pertama mengomentari

tinggalkan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

*

*

  1. Bertanggung jawab atas data: Actualidad Blog
  2. Tujuan data: Mengontrol SPAM, manajemen komentar.
  3. Legitimasi: Persetujuan Anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan dikomunikasikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Basis data dihosting oleh Occentus Networks (UE)
  6. Hak: Anda dapat membatasi, memulihkan, dan menghapus informasi Anda kapan saja.