Apa itu bloatware dan cara menghapusnya di Android

bloatware

Walaupun saat ini sudah banyak operator yang berhenti mensubsidi terminal seluler, namun masih banyak ditemukan kasus dimana terminal penuh dengan aplikasi pra-instal yang tidak dapat kami hapus dengan mudah dari perangkat kami dengan mengikuti prosedur biasa.

Aplikasi ini telah menjadi endemik untuk sebagian besar sistem operasi, dari Android ke Windows, melalui Linux, macOS dan bahkan iOS, di mana Apple memperkenalkan serangkaian aplikasi yang praktis tidak digunakan oleh siapa pun. Aplikasi ini disebut bloatware.

Apa itu bloatware?

Hapus Bloatware di Android

Bloatware, diterjemahkan sebagai bloatware, adalah sekumpulan aplikasi yang sudah terpasang secara bawaan di sistem operasi dan di mana kita dapat dengan sempurna menyertakan Chrome, browser Google yang sudah terpasang sebelumnya di semua ponsel cerdas yang datang ke pasar dengan Android Google. .

Karena kami dapat menganggap Chrome sebagai bloatware, nama ini digunakan terutama untuk aplikasi pihak ketiga yang tidak berasal dari Google dan itu dapat dipasang di terminal mana pun karena kesepakatan ekonomi yang telah dicapai pabrikan, seperti Facebook, Instagram, Flipboard, serta aplikasi dan game lain yang sama sekali tidak berguna yang tidak ingin kami gunakan seumur hidup.

Aplikasi ini di-root di sistem operasi, jadi kami tidak dapat menghapusnya (dalam banyak kasus) seolah-olah kami dapat menghapus aplikasi apa pun yang kami unduh dari Play Store. Untungnya, ada beberapa metode yang memungkinkan kami untuk menyingkirkan aplikasi ini sehingga menghilang secara visual (karena jika kami memulihkan perangkat dari awal, aplikasi ini akan hadir lagi).

Cara menghapus bloatware di Android

Pada Saat hapus bloatware Pada smartphone Android, kami memiliki 3 opsi, karena tidak satu pun dari mereka perlu memiliki izin root pada perangkat, meskipun mereka memerlukan serangkaian langkah, langkah-langkah yang bisa sedikit rumit jika Anda tidak memiliki banyak komputer pengetahuan.

Nonaktifkan aplikasi

Nonaktifkan aplikasi di Android

Inilah prosesnya lebih mudah saat menghapus aplikasi, lebih tepatnya bersembunyi karena meninggalkan jejak berupa shortcut yang mengajak kita untuk menginstall kembali aplikasi tersebut.

Untuk menyembunyikan / menonaktifkan aplikasi di Android, kita harus mengakses pengaturan perangkat kita, khususnya di menu aplikasi dan pilih aplikasi yang ingin kita sembunyikan/nonaktifkan. Dari berbagai opsi yang ditampilkan, kami memilih opsi Nonaktifkan.

Jika tombol Nonaktifkan berwarna abu-abu, itu tidak tersedia sebagai opsi, jadi satu-satunya pilihan untuk menyingkirkannya Melalui dua opsi yang saya tunjukkan di bawah ini.

Aplikasi lain tampilkan opsi Copot pemasangan alih-alih Nonaktifkan. Ini adalah aplikasi yang telah kami instal di terminal, bukan aplikasi yang diinstal secara asli di perangkat dan termasuk dalam kategori bloatware.

Menggunakan alat ADB Google

Google ADB adalah alat untuk pengembang yang disediakan Google untuk semua orang yang ingin membuat game atau aplikasi untuk Android. Aplikasi ini bekerja melalui perintah terminal, perintah yang dapat kita gunakan hapus aplikasi dari perangkat kami.

Pir pertama tama, pertama-tama kita harus mengaktifkan opsi untuk pengembang dan kemudian mengaktifkan mode debugging USB.

Aktifkan opsi pengembang

aktifkan opsi pengembang

Yang pertama dan terpenting adalah aktifkan opsi pengembang terlebih dahulu. Untuk melakukan ini, kita hanya perlu berulang kali menekan menu Nomor komplikasi yang ada di bagian Informasi telepon.

Aktifkan Mode Debugging USB

Mode debugging USB

Mode debugging USB tersedia setelah kami mengaktifkan mode pengembang. Di dalam menu itu, di bagian Debug, kita harus mengaktifkan opsi USB debugging.

Hapus aplikasi dengan Google ADB

Setelah kami menyelesaikan dua langkah sebelumnya, kami harus mengunduh aplikasi Google ADB mengklik tautan berikut. Aplikasi ini tersedia untuk keduanya Windows, seperti untuk macOS dan Linux.

Setelah kita mendownload file tersebut, kami membuka jendela perintah di direktori yang sama di mana kami telah membuka ritsleting file yang telah kami unduh, di situlah aplikasi yang diperlukan dapat ditemukan untuk dapat mengakses terminal Android kami.

Hapus aplikasi dengan adb

Daftar aplikasi yang terinstal di smartphone Android

  • Selanjutnya, hal pertama yang harus kita lakukan adalah mengidentifikasi nama aplikasi yang ingin kita hapus dari perangkat kita. Untuk melakukan ini, kami menulis di baris perintah

adb shell pm daftar paket

  • Selanjutnya, daftar akan ditampilkan dengan nama-nama semua aplikasi yang diinstal.

Hapus aplikasi dengan adb

  • Setelah kami mengidentifikasi nama aplikasi yang ingin kami hapus dari perangkat kami, kami menulis di baris perintah

adb shell pm uninstall -k –user 0 nama-paket

  • 0 adalah nol dan di nama paket, kita harus menulis aplikasi yang akan dihapus, yang dalam hal ini adalah flipboard.boxer.app.

Dengan Kontrol Aplikasi ADB

Opsi yang lebih mudah, yang hanya tersedia untuk Windows, adalah menggunakan aplikasi Kontrol Aplikasi ADB, aplikasi yang ganti antarmuka perintah yang ditawarkan oleh Google ADB dengan salah satu jendela, yang memungkinkan kami memilih aplikasi yang ingin kami hapus dari perangkat kami.

Pir pertama tama, pertama-tama kita harus mengaktifkan opsi untuk pengembang dan kemudian mengaktifkan mode debugging USB.

Aktifkan opsi pengembang

aktifkan opsi pengembang

Seperti halnya aplikasi Google ADB, itu perlu opsi pengembang pra-aktifkan (dengan mengklik beberapa kali pada nomor build versi terminal kami).

Aktifkan Mode Debugging USB

Mode debugging USB

Mode debugging USB tersedia dalam opsi pengembang, khusus di bagian Debugging. Untuk mengaktifkannya, kita hanya perlu menggeser tombol ke kanan sehingga muncul warna biru.

Unduh aplikasi Kontrol Aplikasi ADB

Selanjutnya kita download aplikasinya Kontrol Aplikasi ADB. Aplikasi ini hanya tersedia untuk Windows, jadi jika Anda memiliki Mac atau komputer yang dikelola oleh Linux, Anda harus meminta bantuan seseorang yang Anda kenal.

Aplikasi tersebut berada diterjemahkan ke dalam bahasa Spanyol, jadi kami tidak akan kesulitan memahami operasinya dengan cepat. Setelah kami menginstal aplikasi (prosesnya mungkin memakan waktu beberapa menit

Kontrol Aplikasi

Hal pertama yang harus kita lakukan untuk menghilangkan aplikasi yang sudah diinstal sebelumnya adalah memilih masing-masing dari mereka. Kemudian, di sudut kanan bawah aplikasi kita pilih Copot pemasangan.

Selanjutnya, pesan peringatan akan ditampilkan memberi tahu kami bahwa perangkat mungkin berhenti bekerja jika kami menghapus aplikasi apa pun yang diperlukan untuk sistem.

Kontrol Aplikasi ADB

Selanjutnya, itu akan menanyakan apakah kita mau we aplikasi cadangan yang akan kami hapus, jika kami ingin menginstal ulang jika perangkat telah berhenti bekerja.


Isi artikel mengikuti prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan kesalahan, klik di sini.

Jadilah yang pertama mengomentari

tinggalkan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

*

*

  1. Bertanggung jawab atas data: Actualidad Blog
  2. Tujuan data: Mengontrol SPAM, manajemen komentar.
  3. Legitimasi: Persetujuan Anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan dikomunikasikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Basis data dihosting oleh Occentus Networks (UE)
  6. Hak: Anda dapat membatasi, memulihkan, dan menghapus informasi Anda kapan saja.

bool (benar)